Redefinisi Blogging


Banyak buku bagus, banyak artikel bagus, banyak blogpost bagus namun tidak banyak waktu yang tersedia untuk mencari buku-buku bagus, artikel bagus maupun blogpost bagus itu. Seringkali kita menemukannya tanpa kita sengaja. Saat lagi jalan-jalan di mal, nemu toko buku, mampir dan ketemu buku bagus. Buat para pengguna internet, ya artikel-artikel keren bermunculan di linimasa kita, di klik baru bisa kita baca. Begitu juga blogpost dimana harus ada effort untuk melakukan blogwalking kemana-mana sampai akhirnya menemukan blogger-blogger yang memang worth to follow.

Waktu, waktu dan waktu…..itulah permasalahan utama di jaman information overflow ini, yang justru disitulah ironisnya dimana informasi banyak tersedia (melimpah = overflow) namun kita justru makin tidak sempat baca.

Ok…to the poin aja deh Bang, apa yang ingin dirimu sampaikan? Begini…, menurut saya akan sangat mubazir jika informasi, ilmu atau apapun itu yang menurut kita baik tidak dibagikan. Tapi jika kita saja tidak punya waktu untuk mengonsumsinya bagaimana mau membagikannya? Ya bisa saja sih, hanya rasanya kok kurang bertanggung jawab ya membagikan sesuatu yang kita tidak tahu (atau hanya tahu dari judul saja).

Saya menemukan cara (yang saya yakin kalian juga sudah tahu sih, haha) yang rasanya tepat untuk bisa berbagi sekaligus juga mengisi kepala saya secara bersamaan, yaitu blogging……halaaaah itu sih bukan barang baru Bang…..betul namun, seperti yang kalian tahu, blogging itu bukanlah hal mudah karena dibutuhkan ide dimana kita sendiri yang harus memeras isi kepala kita agar si ide-ide blogging ini keluar. Ini belum lagi menulisnya yang tentunya dibutuhkan keahlian khusus. Nah ujung-ujungnya effort yang lumayan juga kan ya, sementara itu ratusan tulisan keren bermunculan di linimasa dimana kita mengikutinya.

Yang saya maksud dengan menemukan “cara yang rasanya tepat” itu sebenarnya adalah mengumpulkan dan melakukan kurasi terhadap semua tulisan-tulisan yang menarik yang bermunculan tersebut lalu saya sadur kedalam blogpost. Dengan demikian saya mendapatkan manfaat (karena saya membacanya) dan sekaligus setelah blogpost tersebut selesai tinggal dibagikan…… Sekali dayung 2 pulau terlampaui.

Rasa-rasanya tidak ada yang bisa menentukan seperti apa yang namanya blogging itu seharusnya, karena memang blogging itu adalah kegiatan menulis di media blog, that’s it. Jadi ya saya pikir kita semua…ya…kita, Anda, saya, kalian, bisa mendefinisikan sendiri arti blogging yang tepat untuk kita sendiri. Ini yang saya sedang lakukan sekarang dan juga bisa siapapun lakukan….:-)

Kira-kira begitu, jika ada yang ingin memberikan masukkan lebih jauh boleh lho. Saya juga ingin tahu pandangan kalian juga tentunya.

Image Credits: Katarzyna Mikolajczyk (opens in a new window)Shutterstock

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.